Sin Enjoy: Pabrikan Malang yang Ada Mint-nya

Malang memang tidak pernah alpa buat memproduksi rokok baru. Sepertinya tiap tahun selalu ada setidaknya tiga sampai empat rokok baru. Nah, sekarang ada rokok SKT dari keluarga Sin. Ada banyak produk yang dilahirkan oleh Sin. Namun ingat, Sin yang satu ini tidak ada hubungan kekerabatan dengan Shin Tae-yong, ya. Beda jauh.

Sin Enjoy dari pabrikan Malang. Bungkus rokoknya berwarna dasar hitam. Ada ikon gunung dalam lingkaran berwarna hijau. Khas dari produk Sin. Tulisan Sin di bawah lingkaran gunung itu berwarna merah dicetak dengan teknik hotprint. Juga ukuran huruf E – nya diberi kotak warna merah yang shiny karena memang cetakannya pake hotprint. Njoy dari Enjoy dicetak embos warna putih. Sayangnya gak dispot UV. Kalo dispot UV tulisan njoy-nya bisa jadi tambah keren tuh. Berkilau mengimbangi huruf E yang udah gotik.

sin enjoy

Batangannya besar. Marem jepitnya. Kertasnya bergaris pattern horizontal. Batas ujung isapnya bergaris blok warna hitam. Di tengah blok itu ada tulisan Enjoy Special.

Tarikannya mantap. Waktu dibakar juga bunyi kretek-kretek-kretek. Rasanya sepet tebal dan rasa pedas yang mengikuti dari belakang. Karena tebal, rasa sepet itu sampe nempel di lidah. Terasa kasap. After taste-nya ada rasa mint yang bikin segar. Namun, tipis banget.

Rekomended buat yg suka SKT. Tapi soal selera balik lagi ke setiap perokok. Rasa itu absurd, Lur. 🤣

Harganya Roki beli 17k. Pita cukainya 12150. Mungkin tokonya dapet dari tangan ke-7 nih. Makanya harganya jauh di atas pita cukai 😃

Kalo udah ada yang pernah bakar Sin Enjoy silakan berbagi cerita, ya. Kali aja beda dengan apa yang Roki rasakan.

Tetap semangat #BebanNegara

Salam sebat.

12 CGaret Natural Kretek

12 CGaret Natural Kretek: Manis, tapi Kurang Nendang

Salah satu rokok unik yang jika dibaca tidak terdengar nyaman di telinga adalah 12 CGaret Natural Kretek. Bagaimana cara penyebutannya? Sigaret, cigaret, atau segaret? Tak ada yang pasti dalam penyebutannya. Namun, yang pasti begitulah namanya. Asalkan penjual rokok mengerti apa yang kamu katakan, maka ia akan menyerahkannya dengan benar dan tepat.

12 CGaret Natural KretekAgaknya cukup aneh melihat pabrik rokok yang menyuguhkan nama kurang nyaman di telinga. Bandingkan dengan pabrikan mazhab besar yang justru bikin nama merk rokoknya dari benda-benda sederhana di sekitar kita. Djarum. Gudang Garam. 234. Enak diucapkan. Easy cangkem dan listening. Lha ini? Ya, tapi suka-suka dari pabriknya juga, sih. Hehehe.

Namun, desainnya cukup oke lah. Nuansa hitam sangat kental di rokok ini. Bahkan seluruhnya berwarna hitam kecuali tentu saja peringatan pada bungkus rokok. Untuk tar sebesar 40,24 miligram dan nikotin sebesar 2,21 miligram. Cukup besar juga, ya.

12 CGaret Natural Kretek12 CGaret ini dari pabrikan Kudus, Lur. Lebih tepatnya oleh PT. Galih Jati Sakti. Harganya murah cuma Rp7.000. Bandrol cukainya Rp8.100. Harga yang sesuai dengan pabrikan Sigaret Kretek Tangan (SKT). Isinya 12 batang. Ukuran batangannya lebih gede dibandingkan Djarcok Xtra. Rokok andalan Roki. Sepertinya akan menarik apabila diisap. Benarkah demikian?

12 CGaret Natural Kretek

Rasa 12 CGaret Natural Kretek

Tarikannya mantap. Rasanya manis dan sepet. Sayangnya, menurut Roki, aromanya kurang cocok. Kayak ada bau bedaknya. Aneh, ya? Tapi begitulah adanya. Roki gak habis sebatang, Lur. Tapi ini soal selera, ya.

Kali aja ada kretekus yang udah pernah bakar 12 CGaret Natural Kretek dan berjodoh silakan berbagi cerita. Mungkin lidah Roki lagi kena mendung terus, Lur.

Tetap semangat, ya. Walaupun musim hujan tetap gas pol semangat berkarya dan bekerja. Tetaplah menikmati rokok Indonesia dan tentu saja rokok khas yang dibuat oleh tangan-tangan dari para pekerja rokok.

Salam sebat.

bungkus rokok

Rokok Elektrik yang Mengancam Eksistensi Rokok Kretek

Era globalisasi yang penuh dengan inovasi teknologi mau tak mau memang mengancam produk-produk konvensional. Salah satunya adalah rokok kretek. Keberadaa rokok konvensional ini semakin terancam karena munculnya rokok elektrik.

Tak bisa dimungkiri bahwa kehadiran rokok elektrik seperti vape di Indonesia memang erat kaitannya dengan usaha mematikan produk kretek Indonesia.

bungkus rokok

Hal tersebut sudah berlangsung sejak tahun 2010. Saat itu marak aturan-aturan dan kampanye pengendalian tembakau melalui kementerian kesehatan dalam UU kesehatan no 36 tahun 2009. Kampanye tersebut salah satunya adalah menawarkan produk alternatif menyehatkan dengan rokok elektrik. Kampanye ini getol disuarakan oleh organisasi kesehatan oleh Yayasan Pemerhati Kesehatan Publik. Rokok elektrik dianggap produk aman untuk dikonsumsi dan lebih menyehatkan ketimbang rokok konvensional.

Nyatanya, rokok elektrik tak sepenuhnya menyehatkan. Sudah banyak lembaga penelitian yang menganggap bahwa rokok elektrik punya dampak yang buruk untuk kesehatan.

rokok

The New England Journal of Medicine misalnya, pernah mempublikasikan bahwa rokok elektrik melepaskan formaldehida. Zat tersebut bisa menjadi penyebab kanker (karsinogen) ketika dipanaskan dengan baterai yang diatur pada tegangan tinggi.

Di Amerika Serikat, Departemen Kesehatan Masyarakat California malah sudah merilis sebuah laporan yang menyatakan rokok elektrik merupakan ancaman bagi kesehatan dan menyerukan regulasi terhadapnya.

Kendati demikian, peredaran rokok elektrik di Indonesia terus menunjukkan pertumbuhan yang masif. Orang-orang mulai banyak menggunakan rokok elektrik alih-alih rokok kretek yang notabene merupakan produk asli Indonesia.

rokok

Hal ini tentu sangat berbahaya bagi industri tembakau dan cengkeh tanah air. Maklum saja, rokok kretek merupakan salah satu industri yang mampu menopang ekonomi dan memberikan banyak lapangan pekerjaan.

Hadirnya rokok elektrik mau tak mau memang menggerus keberadaan rokok kretek.

Entah kelak siapa yang bakal menang, namun yang jelas, tentu kita semua berharap industri rokok kreteklah yang bertahan. Sebab, bagaimanapun, rokok kretek merupakan industri strategis yang mampu mengoptimalkan potensi komoditi pertanian (tembakau dan cengkeh) serta memberikan lapangan pekerjaan bagi lebih dari 6 juta orang.

bungkus rokok

Lagi, Dua Perusahaan Rokok Kretek Diakuisisi Asing

Rokok kretek adalah produk yang tidak bisa diproduksi di negara lain, karena ketersediaan bahan baku khusus (tembakau yang membutuhkan setidaknya 8 jenis tembakau dan cengkeh) yang tidak bisa dihasilkan di sembarang tempat sebab dipengaruhi oleh dukungan iklim dan tanah yang sesuai.

rokok

Alasan itulah yang membuat kretek sangat memenuhi untuk menjadi identitas budaya bangsa dan menjadi produk yang harus didukung serta diberikan perlindungan.

Tetapi, kenyataan lain yang terjadi, peraturan pemerintah tidak memihak atas produk ini. Cukai dan pajak naik setiap tahun demi memenuhi target pendapatan negara. Sebelumnya, terbit peraturan yang memberikan berbagai batasan bagi pabrik rokok sehingga tidak mungkin dilakukan dalam skala rumahan.

bungkus rokok

Sejumlah pengusaha lokal pun satu per satu melepaskan sahamnya kepada asing, setelah PT HM Sampeorna diambil alih Philip Morris, PT Bentoel Internasional Investma dikuasai British American Tobacco Group, dan Trikasti Purwosari Makmur diambil alih perusahaan rokok Korea Selatan KT&G.

Baru-baru, pengambilalihan saham rokok lokal kepada asing kembali bertambah, kali ini produsen rokok asal Tokyo, Japan Tobacco Inc, resmi mengakuisisi seluruh saham PT Karyadibya Mahardika dan PT Surya Mustika Nusantara dengan nilai US$ 677 atau setara Rp 9 triliun.

rokok

Dalam pernyatan pers yang dilansir Reuters, Jumat 4 Agustus 2017 disebutkan, “Termasuk utang kedua perusahaan tersebut, nilai kesepakatannya adalah US$1 miliar.”

PT Karyadibya Mahardika yang berdiri sejak 2007 merupakan pabrik yang mengeluarkan merek Apache, Absolute Mild, Ansolute Mild Menthol, Absolute Ruby, Minna Internasional, Minna barokah, Extreme Mild, Extreme Mild Menthol, Bheta, dan beberapa varian lain.

Sedangkan, PT Surya Mustika Nusantara adalah distributor untuk merek Apache dan Extreme yang diproduksi Karyadibya Mahadhika.

Gambar ilustrasi: Eko Susanto

bungkus rokok

Rokok Bal Tiga dan Strategi-Strategi Pemasaran Nitisemito

Dari sekian banyak pendiri pabrik rokok, agaknya hanya Nitisemito yang mendapatkan julukan Raja Kretek. Merek Bal Tiga yang dimiliki Nitisemito memang pernah menguasai pangsa pasar rokok kretek di Indonesia dan menjadikannya salah satu orang terkaya di Indonesia. Bahkan namanya disebut oleh Presiden Soekarno dalam pidatonya di depan majelis BPUPKI 1 Juni 1945.rokok klobot

rokok klobot

upaya menarik perhatian masyarakat saat membagikan brosur. Di lain waktu, Nitisemito bahkan menyewa helikopter untuk menyebarkan brosur. Strategi yang digunakannya itu berhasil membuat merek rokok Bal Tiga menjadi buah bibir khalayak umum.

rokok

Selain itu, dia juga menyediakan berbagai hadiah bagi masyarakat yang tidak hanya piring, jam, tapi juga mobil bagi mereka yang terbanyak menukar selongsong rokok Bal Tiga.

orang merokok

Terbukti, strategi pemasaran ini membuat Bal Tiga terkenal dan penjualannya melonjak drastis.

Gambar ilustrasi: Eko Susanto