bungkus rokok

Pemkab Tuban Mendapatkan Pemasukan 16 Miliar dari Rokok

Pabrik rokok, selain ikut membantu mengurangi tingkat pengangguran dengan membuka lapangan kerja bagi banyak orang, juga bisa memberikan pemasukan kepada pemerintah kota melalui dana bagi hasil cukai tembakau.

rokok

Beberapa kota yang mempunyai pabrik rokok atau punya sentra industri sektor tembakau bisa merasakan betul pemasukan ini.

Dari segelintir kota, Tuban menjadi salah satu daerah yang ikut merasakan kucuran dana bagi hasil cukai tembakau ini.

bungkus rokok

Tahun 2017 kemarin, Pemerintah Kabupaten Tuban mendapatkan pembagian Dana Bagi Hasil Cukai Tembakau (DBHCT) dari Pemerintah Pusat. Tak tanggung-tanggung, berdasarkan informasi dari Asisten Perekonomian dan Pembangunan Kabupaten Tuban, Bapak Sunarto, jumlah dana bagi hasil ini mencapai 16 miliar rupiah.

Hampir separuh dana dana bagi hasil tersebut dimanfaatkan oleh pemerintah daerah untuk program kesehatan dan pembangunan.

Tuban memang punya dua Pabrik rokok, yaitu pabrik rokok di Desa Pakah, Kecamatan Semanding dan di Desa Sugiwaras, Kecamatan Jemu.

rokok

Bapak Sunarto berharap seluruh pihak stake holder pertembakauan di Kabupaten Tuban mampu membantu memerangi peredaran rokok ilegal. Peredaran rokok tanpa pita cukai harus diberantas agar pemasukan bagi daerah bisa tinggi. Dia pun berharap produsen rokok juga harus melegalkan produksi rokoknya dengan mendaftarkan pada bea cukai. Hal tersebut demi berlangsungnya pembangunan di Kabupaten Tuban.

bungkus rokok

Belajar dari Kreativitas Produk Rokok yang Tetap Bertahan Meski Terus Digempur

Kreativitas memang tak mengenal batas. Ia akan terus keluar, walau ada tekanan dan pembatas yang mengkungkung dirinya. Hal tersebut agaknya layak disematkan kepada para pekerja sektor pertembakauan, khususnya pada produk rokok, sebab industri ini tak bisa dimungkiri memang menjadi salah satu industri yang kreatif dan liat sehingga bisa terus bertahan kendati mendapat banyak gempuran dari berbagai pihak.

rokok

Betapa tidak, rokok merupakan produk yang pajaknya lebih dari 50 persen. Rasanya-rasanya tak ada produk lain yang besaran pajaknya melebihi pajak rokok.

Kendati demikian, industri rokok terus saja bertahan. Ketangguhan dan kemampuan untuk bertahan ini tentu saja diengaruhi oleh banyak hal, tak terkecuali faktor kreativitas.

bungkus rokok

Salah satu bukti sahih betapa kreatifnya Industri ini bisa dilihat dari kebijakan iklan atas produk ini. Berdasarkan Pasal 29 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 109 tahun 2012, iklan rokok hanya boleh tayang pada pukul 21.30 sampai pukul 05.00 waktu setempat dan dilarang menunjukkan hal apapun mengenai rokok, entah adegan menghisap, memegang dan menunjukkan rokok itu sendiri.

Peraturan tersebut nyatanya tak membuat para pembuat iklan produk rokok kehilangan kreatifitasnya. Kalimat dalam iklan rokok selalu membangkitkan gairah untuk bersemangat menjalani hari.

Kalimat-kalimat dalam iklan rokok di media elektronik sangat kekinian dan khas anak muda yang enerjik. Misalnya kalimat iklan berikut ini: Buatku, sukses itu mencari pengalaman, bukan cuma kemapanan. Hasil mengejar cinta, bukan uang. Menggerakkan lautan manusia, bukan roda perusahaan. Mewujudkan impian, bukan cuma cari jabatan. Jadikan panggilan jiwamu, cerita suksesmu. Let’s do it! – LA Light, 2015

Atau ini: Shout, and you’ll be heard. Be wild and you’ll be free. Play and you’ll feel alive. Explore and you’ll discover. Be bold and rule the world. – LA Bold, 2016.

rokok

Iklan produk rokok di media elektronik selalu segar dan terus berubah. Kreatifitas yang bermain di sini. Dari jaman dulu, iklan rokok selalu mampu menjadi iklan yang melekat erat di benak pembaca.

Selain iklan, produk rokok juga piawai mengambil celah sektor lain sebagai pendamping. Banyak produk rokok yang menginvestasikan uangnya untuk membangun media berbasis olahraga dan otomotif, tema yang memang identik dengan anak-anak muda.

bungkus rokok

Pemerintah Dinilai Harus Melindungi Industri Rokok Manual atau SKT

Jumat (12/10) lalu, Tim Komisi XI DPR RI dengan didampingi Ketua Paguyuban Mitra Produksi Sigaret (MPS) Joko Wahyudi, Sekjen Paguyuban Mitra Produksi Sigaret Indonesia Saiduddin Zuhri, HM Sampoerna, Gudang Garam, Direktur Cukai, Direktur PPS, Kakanwil Jatim, dan sejumlah mitra kerja Komisi XI DPR RI melakukan kunjungan ke Industri Sigaret Kretek Tangan di Jawa Timur.

Tim tersebut melakukan kunjungan kerja spesifik ke PT. Anugrah Mutiara Luhur Indonesia di Jombang, Jawa Timur. Tim Komisi XI DPR RI berkesempatan melihat secara dekat dan langsung proses produksi dari awal hingga tahap pengemasan akhir produk rokok kretek. Mereka juga mendengar dan berbincang-boncang dengan para pekerja di Industri SKT tersebut.

rokok dan kopi

Dari kunjungan tersebut, Wakil Ketua Komisi XI DPR RI, Soepriyatno melihat perlunya bantuan Pemerintah untuk melindungi Industri SKT yang mengunakan cara manual dan tradisional dalam menghasilkan produk akhir rokok kretek. Lebih lanjut, ia merasa tenaga kerja manusia lebih teliti dan bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat dan megurangi pengangguran. Maka jika Industri SKT dihapuskan dan digantikan Industri menggunakan mesin, akan terjadi banyak ledakan pengangguran.

Wakil Ketua Komisi XI DPR RI melihat Industri SKT ini mampu berkontribusi dalam menyerap tembakau dan cengkeh dari petani-petani di seluruh Indonesia.

rokok

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Paguyuban MPS, Joko Wahyudi berharap kepada pemerintah agar mempertimbangkan perbedaan tarif peta cukai antara Sigaret Kretek Mesin (SKM) dan Sigaret Kretek Tangan (SKT), karena strata penghasilan juga sangat berbeda. Jika tarif cukai harus disamakan, ini akan menjadi bumerang bagi industri kecil.

orang merokok

Manurutnya, penting bagi Pemerintah untuk mengeluarkan kebijakan yang melindungi dan mengawal Industri SKT khususnya golongan menengah dan kecil untuk, terus berproduksi dan hidup. Agar dapat membantu Negara dalam mewujudkan pembangunan ke arah yang lebih baik lagi. Karena terbukti, penerimaan terbesar Negara didapatkan dari hasil cukai industri rokok di Indonesia.

bungkus rokok

Penyederhanaan Cukai Rokok bisa Membuat Industri Rokok Kecil Bangkrut

Setiap tahunnya isu terkait cukai rokok selalu diembuskan oleh para aktivis anti-rokok. Dengan banyak dalil dari mulai faktor kesehatan lah, ekonomi lah dan banyak lagi yang lainnya. Sehingga perlu kiranya tiap tahun ada kenaikan tarif cukai untuk produk rokok.

rokok

Dalam beberapa tahun terakhir, isu yang berkembang bukan semata soal kenaikan tarif cukai rokok, namun juga kebijakan penyederhanaan tarif cukai rokok. Kebijakan ini berlandaskan PMK 146/2017 di mana struktur tarif cukai rokok yang berjumlah 10 layer pada 2018, akan disederhanakan dari tahun 2019 sampai 2021 mendatang akan disederhanakan setiap tahunnya menjadi, 8, 6, dan 5 lapisan. Adapun pada 2017 lalu, tarif cukai rokok mencapai 12 lapisan.

bungkus rokok

Secara sederhana, nantinya seluruh tarif cukai rokok akan sama, seragam. Tak memandang jenis produk rokok. Padahal jenis produk rokok di Indonesia sangat banyak dan beragam. Semuanya akan disamaratakan dengan tarif cukai rokok putih. Hal ini tentu saja berpotensi menghancurkan industri rokok kretek di Indonesia, utamanya industri rokok kecil, sebab industri rokok kretek skala kecil atau rumahan, besaran cukainya akan sama dengan Industri rokok kretek skala besar. Ini akan menjadi ambang kehancuran dan tutupnya banyak Industri rokok kretek skala kecil.

rokok

Jika pemerintah bersikeras untuk menyederhanakan struktur tarif cukai rokok, maka bukan tak mungkin akan banyak induistri rokok kretek kecil yang gulung tikar. Dan hal ini tentu akan berpengaruh terhadap besaran nilai sumbangan pendapatan untuk Negara. Belum lagi efek dari tutupnya Industri rokok kretek kecil tersebut adalah banyaknya pengangguran dan PHK massal.

Lagi-lagi kebijakan yang akan dikeluarkan Pemerintah tidak tepat sasaran. Bukannya membangun, tapi justru destruktif.

bungkus rokok

Lucunya Gambar Peringatan “Merokok Membantu BPJS” Pada Bungkus Rokok

Presiden Joko Widodo resmi meneken peraturan bahwa dana pajak cukai rokok digunakan untuk menambal defisit anggaran BPJS Kesehatan. Tak tanggung-tanggung, sebesar 75% hasil penerimaan cukai rokok disumbangkan untuk BPJS Kesehatan. Hal tersebut secara tak langsung menjadikan rokok sebagai salah satu penyumbang terbesar dana kesehatan masyarakat Indonesia.

orang merokok

Merokok pun kemudian semakin layak disebut sebagai aktivitas yang ikut membantu keuangan negara.

Atas dasar tersebut, di sosial media kemudian muncul banyak meme-meme tentang gambar peringatan yang tercantum ada bungkus rokok. Peringatan yang biasanya berupa gambar seram dengan pesan yang provokatif itu oleh banyak orang diganti menjadi gambar apresiasi untuk para perokok yang telah ikut membantu keuangan negara, khususnya ikut membantu keuangan BPJS.

peringatan merokok

peringatan merokok

Peringatan yang biasanya bertuliskan “Merokok Membunuhmu” kemudian diedit menjadi “Merokok membantu BPJS”, atau “Merokok menyumbang BPJS”, atau “Merokok Menyumbang Dana Kesehatan”.

peringatan merokok

peringatan merokok

Gambar seram berupa gambar paru-paru rusak atau gambar kanker tenggorokan pun kemudian diganti menjadi gambar karyawan BPJS atau gambar orang sedang memegang kartu BPJS.

Ah, kaum-kaum perokok ini memang kreatif.

bungkus rokok

Peran Rokok Dalam Sejarah Panjang Persepakbolaan Indonesia

Keberlangsungan olahraga sepakbola di Indonesia tak bisa lepas dari sponsor. Sejak bergulir, Liga sepakbola Indonesia selalu berganti-ganti sponsor. Nah, dari perputaran dan pergulatan sponsor liga sepakbola di Indonesia, produk rokok ikut menjadi bagian penting dalam sepak bola Indonesia.

orang merokok rokok

Mari kita ulas balik pada tahun 2005 hingga 2011. Liga Utama Sepakbola Indonesia kala itu bernama Liga Djarum Indonesia, karena sponsor utamanya merupakan Djarum Super. Saat itu terdapat dua kali pergantian nama pada kompetisi utama sepakbola Indonesia, terhitung sejak tahun 2005-2007 bernama Liga Djarum Indonesia, sedangkan pada 2008-2011 bernama Djarum Indonesia Super League.

liga djarum

Sebelum Djarum menyeponsori sepakbola Indonesia, terdapat pula merek rokok lainnya yang pernah menjadi sponsor utama Liga Indonesia kala itu. Dia adalah Dunhill dan Kansas, sejak 1994 hingga 1997. Rokok Dunhill, yang merupakan rokok asal London, Inggris, mengubah nama Liga Indonesia menjadi Liga Dunhill Indonesia pada periode 1994 hingga 1996. Sedangkan Kansas mengubah Liga Indonesia menjadi Liga Kansas Indonesia pada tahun 1996 hingga 1997.

rokok

Di luar itu, ada juga Dji Sam Soe yang ikut menjadi sponsor pada kompetisi sistem gugur antar divisi bernama Copa Dji Sam Soe.

copa dji sam soe

Copa Dji Sam Soe ini berlangsung pada era 2006 hingga 2009. Kompetisi tersebut diselenggarakan oleh PSSI, dan diisi oleh klub-klub yang bermain di berbagai tingkatan divisi sepak bola Indonesia.

bungkus rokok

Perkenalan Orang Eropa dengan Tembakau, Rokok dan Cerutu

Kedatangan Columbus dan rombongan Eropa-nya di benua Amerika ternyata membuat mereka kemudian bersentuhan dan berkenalan dengan tembakau, rokok, dan cerutu.

cerutu

Tak banyak yang menduga, bahwa jauh sebelum kedatangan Columbus, penduduk asli Indian ternyata telah mengenal bagaimana nikmatnya mengunyah tembakau serta menghisap rokok dan cerutu.

Dalam perjalanannya setelah mendarat di Pulau San Salvador, Columbus beserta awaknya menjumpai perahu lesung milik orang Indian yang berisi daun-daun kering yang belakangan dikenal sebagai tembakau.

rokok

Kisah ini kemudian diperkuat oleh cerita dua orang utusan Columbus yang saat dikirim ke pantai Kuba (sumber lain mengatakan Santo Domingo) bertemu dengan banyak lelaki yang membawa kayu bakar dan daun-daun penyembuh yang telah digulung dan dikeringkan. Para lelaki tersebut menerangkan bahwa dengan mengisap gulungan daun tersebut, niscaya akan menimbulkan efek mengantuk dan mengurangi kelelahan.

Gulungan daun bermanfaat itu mereka sebut sebagai tobacco yang kelak bakal menjadi bahan utama pembuat rokok.

Peristiwa lainnya yang tak kalah bersejarah adalah saat awak kapal Colombus menemukan rokok. Saat mereka mendarat di San Salvador, awak Colombus menemukan dua pria Indian sedang menggulung rempah-rempah yang telah kering dalam bungkusan daun jagung yang menghasilkan lintingan rokok. Ketika sudah berbetuk, salah satu ujungnya disulut api dan dihisap dari ujung yang lain. Peristiwa ini kemudian didokumentasikan oleh Van Der Reijden yang mengatakan bahwa peristiwa tersebut adalah pertama kalinya orang Indian membuat rokok dalam bentuk paling primitif.

tembakau

Peristiwa pertemuan tersebut kelak menjadi bekal pengetahuan tentang rokok dan cerutu yang kemudian menyebar dengan cepat ke seantero dunia.

 

bungkus rokok

Selain Indonesia, India juga Menolak Penerapan Peringatan di Bungkus Rokok

Peraturan aturan gambar seram pada bungkus rokok yang diwacanakan akan memenuhi 85 persen dari seluruh permukaan bungkus rokok akan mulai diterapkan di banyak negara, namun begitu, ada beberapa negara yang secara tegas menolak penerapan aturan ini. Indonesia, sebagia salah satu negara terbesar penghasil rokok tentu saja menolaknya.

Selain Indonesia, India juga menjadi negara yang ikut menolak aturan penerapan gambar seram dominan pada bungkus rokok.

bungkus rokok

Di India, para stakeholder industri tembakau termasuk para petani tembakau menolak adanya kebijakan ini, karena akan mengakibatkan penurunan penjualan produk rokok. Penolakan ini semata bukan soal untung-rugi, namun karena sektor ini mampu menyerap banyak tenaga kerja dan membantu perekonomian India. Sama seperti Indonesia, ada banyak orang yang bergantung pada industri rokok. Di India, setidaknya ada 45 juta petani tembakau India yang hidupnya bergantung dari industri ini.

petani tembakau

Jika aturan ini diterapkan,  maka ia akan mengurangi penjualan dan membuat para pedagang kesulitan menjualnya. Oleh karena hal ini, banyak pihak memanfaatkan dengan membuat rokok illegal tak bergambar seram pada bungkusnya. Hal ini malah berpotensi untuk mengurangi pendapatan Negara dari cukainya.

rokok

Sampai saat ini, Pengadilan India masih menyidangkan tuntutan para Industri tembakau dan para petani tembakau untuk kasus ini. Sampai ditemukan penyelesaian yang terbaik, aturan lama yang dijalankan untuk saat ini. Yakni gambar seram harus ada di bungkus depan dan belakang sebanyak 40 %.

bungkus rokok

Kreasi Asbak Beton yang Unik, Nyeni, dan Estetis

Asbak, benda wajib yang harus dipunyai oleh para perokok. Perokok santun tentu harus membuang punting rokok dan sisa abu pembakarannya pada tempatnya. Dengan begitu, asbak menjadi benda yang harus disediakan untuk para perokok.

rokok dan kopi

rokok

Salah satu jenis asbak yang sedang cukup moncer adalah asbak beton, atau yang dalam bahasa Inggris kerap disebut sebagai concrete ashtray. Kreasi asbak ini mulai popular sejak tahun 2014, dan kini kembali populer lagi. Asbak dari beton ini didesain secara geometri, diperhatikan betul-betul lekukan dan tempat untuk menyanggah rokok.

asbak

Asbak beton didesain cukup rumit namun mempunyai kesan artistik yang tinggi. Beton dapat dibersihkan dan tahan terhadap panas, sehingga sampah dari rokok dapat dengan mudah dibersihkan dan tidak menempel baunya. Beton pun merupakan material yang mudah didapatkan, hanya saja perlu keterampilan untuk menghasilkan komposisi racikan yang pas dan tahan lama. Warnanya juga natural, tanpa perlu diapa-apakan beton akan mengeluarkan warna abu-abu cantik. Pun ketika diwarnai, ia akan mudah diaplikasikan.

asbak

Perokok santun wajib mempunyai asbak sendiri untuk dibawa saat beraktifitas di luar ruangan. Asbak beton ini bisa menjadi pilihan. Dan tentu saja ini bisa menambah penghasilan untuk para pengrajin asbak dari beton. Dari rokok, kreatifitas masyarakat keluar tak henti-henti.

bungkus rokok

Di Balik Isu Murahnya Harga Rokok di Indonesia

Tiap akhir tahun, isu tentang murahnya harga rokok selalu diembuskan oleh para kelompok anti-rokok. Isu ini selalu dibarengi dengan kebijakan soal harga cukai rokok yang selalu diulang-ulang terus tiap tahun. Dan anehnya lagi, harga rokok selalu naik tiap tahunnya tanpa diimbangi dengan naiknya pendapatan.

rokok

Harga rokok yang terlalu murah akan mengakibatkan anak-anak merokok, hal yang memicu munculnya perokok pemula yang akan merusak generasi penerus kita. Benarkah hal ini? Soal perokok pemula dan anak-anak yang merokok selalu diangkat terus oleh kelompok anti-rokok karena murahnya harga rokok. Isu yang sangat tak rasional jika itu alasan utama kampanye yang diangkat adalah harga rokok harus mahal.

Mari kita lihat satu-per-satu. Menyoal anak-anak dan perokok pemula bisa dicegah dengan adanya edukasi dari ketiga belah pihak: Pemerintah, pedagang, dan orangtua. Rokok adalah salah satu produk yang penjualannya diperuntukkan jelas-jelas untuk orang yang berusia 18 tahun ke atas. Aturan ini sudah cukup jelas, tinggal aplikasi di lapangannya yang diperketat, misalnya dengan menampilkan KTP bagi para pembeli rokok. Untuk para pedagang rokok harus bersikap ketat dan selektif terhadap pembelinya. Para orangtua harus lebih sadar untuk tidak menyuruh anak-anaknya membeli rokok di warung atau toko. Sedangkan Pemerintah berperan untuk membuat UU atau peraturan yang mengawasi peredaran produk rokok untuk anak-anak di bawah umur.

Untuk hitung-hitungan ekonomi harga rokok, hal tersebut dapat dengan sangat mudah dibantah. Misalkan di Negara tetangga seperti Australia dan Singapura. Harga rokok di sana sangatlah mahal, tapi kalau kita lihat pendapatan harian masyarakatnya sangatlah jauh bila dibandingkan dengan pendapatan harian masyarakat Indonesia.

Sebagai pembanding, kita tengok kisah nyata dari Iqbal Aji Daryono yang pernah tinggal dan bekerja sebagai sopir di Perth, Australia. Di Australia, orang bekerja itu hitungan upahnya per jam. Misal di Perth saja, upah per jam rata-rata 20 dolar. Bisa lebih. Pekerjaan buruh paling kasar nilai upahnya segitu. Taruhlah orang bekerja setiap harinya 8 jam saja, dia sudah mendapatkan 160 dolar per hari. Sementara di Indonesia gaji rata-rata pekerja menengah tentu saja jauh di bawah itu.

Hal ini pernah dibahas secara rasional oleh Kepala Subdirektorat Komunikasi dan Publikasi Ditjen Bea Cukai, Deni Surjantoro. Deni pernah mengatakan, harga rokok secara nominal absolut memang murah. Namun, dengan mempertimbangkan daya beli, harga rokok di Indonesia sudah mahal. Perbandingan harga rokok di Indonesia dengan negara-negara lain tidak bisa disamakan. Sebab kita harus menghitung kurs mata uang negara kita yang berbeda dengan negara lain. Belum lagi persoalan hitungan daya beli masyarakat di Indonesia yang juga berbeda ketimbang negara lain.

bungkus rokok

Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis, Yustinus Prastowo menyebut, harga rokok di Indonesia lebih mahal dibandingkan beberapa negara seperti Jepang, Korea, China, Hong Kong, Australia, Singapura, Malaysia, Myanmar, dan Vietnam.

Penilaian ini berdasarkan indeks keterjangkauan yang diukur melalui rasio Price Relative to Income (PRI), rasio yang memperhitungkan faktor daya beli ke dalam analisa keterjangkauan harga.

Jika dibandingkan dengan harga dan hitung daya beli, harga rokok Indonesia relatif mahal dibandingkan negara-negara lainnya. Sebab itu, menurut Yustinus, industri rokok nasional akan terpuruk jika harganya kembali naik. Industri Hasil Tembakau saat ini sudah memasuki sunset industry. Ini akan berdampak dari hulu ke hilir, mulai dari petani, buruh, sampai pengasong. Ini harus dipikirkan.

rokok

Kenaikan harga rokok harus dipikir ulang, melihat tingkat pendapatan harian masyarakat Indonesia yang masih sangat kecil. Daya beli masyarakat yang kecil akan berpengaruh terhadap Industri ini. Jika ini dipaksakan, bukan tidak mungkin akan banyak terjadi PHK buruh sektor industri pertembakauan. Akan makin banyak penggangguran, sebab banyak orang yang menggantungkan hidupnya pada industri ini. Semoga Pemerintah kita tidak gegabah dalam merumuskan kebijakannya kali ini.