Beli Rokok Bungkus, Ecer, atau Pack?

Kalo beli rokok, enak beli slop2an atau eceran, Lur?

Jawabannya kebanyakan bilang, ngikut standard kantong, Kang. Kalo ada duit enak beli slop2an. Harganya biasanya lebih murah dibandingkan beli bungkusan. Juga gak repot kudu beli lagi, apalagi pas malam asyik nonton bola, kehabisan rokok.
Tapi kelemahan beli rokok slop2an, biasanya bikin kita kayak sepur kalo gak bisa ngerem. Ti met ti met, mati nyumet, mati nyumet.

Roki terakhir beli slop2an tgl 31 Oktober bulan lalu. (Silakan lihat postingan Roki tanggal tersebut.)

Awet. Karena bagi Roki, merokok itu kudu mengenal batas. Jangan memaksakan atau mengikuti keinginan untuk merokok terus. Karena kalo udah begitu, rasa rokok jadi kurang nikmat. Perhatikan kata “kurang nikmat.” Bykan berarti gak nikmat, ya.

Rokok berasa nikmat itu kalo kita bisa mengatur jeda. Karena kenikmatan itu justru saat jeda. Orang yang merokok sambil melakukan sesuatu, kenikmatannya berkurang. Karena kita gak fokus dengan rokok yang kita isap. Kita lebih fokus pada kegiatan yg kita lakukan. Apalagi sambil ngetik tulisan yg dikejar deadline, atau menggarap gambar permintaan klien. Atau sambil kerja apapunlah. Fokusnya ke pekerjaan. Sedangkan rokoknya hanya sebagai aktivitas lain.

Merokok akan lebih nikmat saat kita mengkonsumsinya sambil santai, sambil minum kopi atau teh, atau minuman lain. Atau setelah selesai makan. Beuh, pasti nikmat banget. Karena kita fokus ke rokoknya.

Tapi banyak juga orang yang kalo kerja gak sambil merokok jadi malah kebanyakan bengong. Mungkin karena kebiasaan, ya.

Siang ini Roki beli lagi satu slop. Mungkin pertengahan Desember atau menjelang akhir baru habis. Awet, ya…

Cara orang menikmati rokok emang beda2, Lur.
Tapi menurut Roki sih, tetep saat santai. Saat kita betul2 asyik dgn rokok yg kita isap.
Pasti nikmatnya lebih terasa.

Kalo kalian gimana cara menikmati rokoknya?
Asal jangan sambil naek motor, ya. Karena akan membahayakan orang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.