rokok LC Bold

LC BOLD: Hitam, Legam, Sepet dan Agak Pedas

Rokok dengan merek yang menyematkan nama Bold biasanya memiliki bungkus berwarna hitam. Tak terkecuali LC Bold. SKM dari Bojonegoro ini memiliki warna hitam di seluruh bungkusnya.

Ada sedikit warna abu-abu seperti pemanis dan warna merah sebagai latar belakang sekaligus penegasan kata bold. Namun, secara keseluruhan, tetap yang mendominasi adalah warna hitam.

Di bagian depan bungkus LC Bold terdapat tulisan LC dalam bentuk kapital. Kedua huruf tersebut berwarna abu-abu. Kemudian diselimuti warna hitam di sisinya.

Bentuk lingkaran terlihat jelas di bagian depan. Ada garis yang tipis dan ada pula yang tebal. Untuk yang tebal hanya di lapis pertama dan melingkari kata LC. Selebihnya garis tipis.

Sedangkan Bold, sama seperti LC berwarna abu-abu. Namun, yang menyelimutinya adalah persegi panjang dengan warna merah. Di bawahnya ada angka 20 yang menandakan jumlah batang. Lalu, kretek filter yang menandakan bahwa LC Bold termasuk jenis SKM.

Di bagian kanan, ada pita cukai rokok kemudian semacam informasi zat kimia berbahaya (memangnya penting?), tulisan SKM dan informasi mengenai tar dan nikotin. Untuk tar: 35,5 mg sedangkan nikotin: 1,95 mg.

Di bagian penutup bawah terdapat informasi mengenai pabrik pembuatan LC Bold yaitu PT. Putera Jaya Sakti Perkasa, Bojonegoro-Indonesia. Kemudian, ada kode produksi dan logo LC Bold. Sedangkan di bagian penutup atas hanya ada penegasan tentang logo LC Bold.

Nah, secara keseluruhan, bungkus rokok LC Bold meniru ke bungkus Bold pada umumnya. Hitam. Sehingga, tak terlalu ada perbedaan mencolok atau desain untuk dari LC Bold. Jika dinilai antara 1-10, angka 7 rasanya cocok untuk LC Bold.

Harga dan Rasa

rokok lc boldSebelum masuk ke soal harga dan rasa, Roki ingin kasih tahu tentang batang rokok LC Bold. Ada logo LC Bold di bagian isapan yang dipisahkan dengan garis melingkar berwarna abu-abu dan ditumpuk dengan garis berwarna merah. Agak menarik, lah ya.

Untuk soal harga, kalo mengacu pada cukai, harganya Rp20.400. Namun, Roki mendapatkannya dengan harga lebih murah yaitu Rp19.000.

Bagaimana soal rasa? Tentu saja ada yang unik. Aromanya lumayan enak. Saat dibakar masih terdengar, walau samar, suara kretek kretek kretek dari ujung bakarnya. Rasanya sepet agak pedas. Saat asapnya diembuskan rasa pedasnya makin krasa dan rasa sepetnya nempel di lidah.

Namun, saat ujung bakar sampai setengah batang, mulai muncul aroma wangi saat asap keluar dari hidung. Wanginya agak mengganggu tapi masih terasa enak sih, Lur. Bagi yang terbiasa dengan SKM Bold, bolehlah LC Bold menjadi rokok alternatif.

Leave a Reply

Your email address will not be published.