rokok 169

169: Kuning dan Menggoda, Rasa Tetap Gurih

Malang memang sepetak surga bagi perokok. Kota yang identik dengan sebutan bunga ternyata memiliki beragam merek rokok khususnya pabrik SKT. Salah satunya adalah rokok 169.

Rokok yang merupakan produksi PR. Bintang Sayap Insan ini memiliki corak bungkus berwarna merah dengan latar belakang dominan warna kuning.

Jika melihat di bagian depan, angka 169 paling menonjol dari segi ukuran. Uniknya meskipun paling di-highlight, ada tanda petik di antara 169. Ada maksud apakah? Setahu Roki, kalo ada tanda petik, biasanya berupa pengandaian atau menyerupai. Jika menyerupai, kira-kira bungkus rokok 169 mirip apa yaa? Hmm…

Angka 169 dilapisi kotak dengan garis kuning gelap. Di sisi kanan dan kiri, terdapat simbol bintang yang bertumpuk. Sedangkan di bagian atas 169, ada bintang berjumlah 9. Mirip dengan beberapa merek rokok di Jawa Timur. Di bagian bawah terdapat aksara Jawa yang jika dibaca, adalah satu-enam-sembilan.

rokok 169

Baik bintang berjumlah 9 maupun aksara Jawa dilapisi oleh oval yang berwarna merah.

Bagi yang tidak bisa membaca aksara Jawa, di bagian bawah telah ada tulisan satu enam sembilan yang dicetak kapital. Sedangkan paling bawah ada informasi mengenai jumlah batang rokok yaitu 12.

Untuk bagian belakang, hampir mirip. Hanya yang berbeda ada tulisan Rokok 169 Kretek Ini dibuat dan bla… bla… blaa. Sayangnya ada yang sedikit mengganjal bagi Roki. Ada kelebihan spasi antara kata ini dan dibuat. Kalo tak percaya, cek deh dengan kaca pembesar.

Di bagian kanan bungkus terdapat larangan pada umumnya. Menjual rokok kepada anak di bawah usia 18 tahun dan perempuan hamil. Selain itu, terdapat barcode, jenis rokok (SKT), dan informasi mengenai tar (42,5 mg) dan nikotin (2,51 mg)

Di bagian kiri bungkus terdapat informasi mengenai HJE. Sedangkan bagian penutup atas dan penutup bawah hampir serupa bagian depan. Hanya bedanya, di bagian penutup bawah ada informasi di mana rokok ini dibuat.

rokok 169

Bungkusnya yang mungil sangat cocok digenggam tangan Roki yang tidak terlalu besar. Selain itu mudah dimasukkan dalam tas selempang.

Harga dan Rasa

Bagaimana soal harga? Tentu saja Roki cukup menebusnya Rp6.500,-. Murah, bukan, untuk 12 batang? Hehehe. Nah, bagaimana soal rasa?

Cukup sedap. Menurut Roki, mirip Dji Sam Soe. Begitu dibakar dan diisap, langsung bunyi kretek-kretek-kretek. Rasanya cukup gurih. Bahkan, boleh dibilang ini bisa dijadikan rokok indie yang luar biasa. Mantap, dah.

Tetap semangat dan salam sebat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.