rokok djalu

?????: Cita Rasa yang Berbeda dari Malang

Pagi ini Roki bakar kretek dari Malang, Lur. Djalu. Konsep pewarnaan bungkusnya mirip dgn Djarum 76. Sekilas aja, sih. Apalagi kalo dari jauh. Kelihatan banget miripnya. Yang bikin beda logonya berbentuk Djalu, senjata agak lengkung milik ayam yang letaknya di kaki pejantan. Pejantan petarung.

Kalo di Bali, Djalu ayam petarung itu akan ditambahi taji. Makanya adu ayam di Bali disebut juga Tajen.

Bentuk Djalu yang tumbuh secara alamiah, di kaki petarung, kebanyakan agak melengkung dan runcing. Runcing tapi tidak tajam. Sedangkan Taji berbentuk seperti pisau yang mungil, tipis, dan sangat tajam.

Jika Djalu pejantan yang mendarat di kepala dan badan lawannya biasanya mengakibatkan memar, lalu perlahan darah menetes menutupi wajah. Ayam yang tergores taji dalam sebuah pertarungan biasanya langsung berdarah-darah. Sebelum akhirnya terkapar.

Kretek Djalu batangannya juga mirip dgn batangan 76. Isinya 12 batang. Saat Roki dijejerkan dengan rokok harian Roki, Djarcok Extra, agak lebih pendek. SKT Djalu harganya Roki beli di toko Enteng Cigar 9k. Bandrol cukainya 5600. Namanya juga kretek indie, sudah pasti harganya murah, ya.

Tarikannya mantap. Rasanya sepet dan lebih pedas jika dibandingkan dengan 76. Saking pedasnya terasa di lidah kayak clekit-clekit gitu. Panas. Kretek Djalu ini cocoknya dibakar malam hari sambil ronda. Apalagi kalo pas hujan-hujan. Makin lama diisap makin terasa kayak ada rasa fruity-nya. Asam-asam gitu, Lur. Tapi tipis banget.

Kretek Djalu ini jarang banget terlihat di warung-warung rokok di Jogja, Lur. Roki aja nemunya di toko Enteng Cigar, Malioboro.

Jadi, kalo kretekus pas maen ke Malioboro bisa mampir ke toko Enteng Cigar. Banyak kretek indie yang unik tersedia di toko ini. Termasuk Djarcok Extra ?.

Udah ada yang pernah bakar Djalu belum, Lur? Cerita dong. Kali aja beda dengan apa yang Roki rasakan.

Salam sebat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.