rokok cengkeh murni

𝐂𝐞𝐧𝐠𝐤𝐞𝐡 𝐌𝐮𝐫𝐧𝐢: Mantap, Sepet, namun Legit

Perokok yang baru pertama kali ngebakar rokok Cengkeh Murni pasti agak kaget nih. Karena waktu nyala api menyentuh ujung bakar batangannya, bunyi cengkehnya langsung nyamber: kretek, kretek, kretek. Rapat banget suaranya. Kayaknya, bubuk cengkehnya banyak banget, nih, dalam tiap batangnya. Asyik, Lur.

Tarikannya mantap. Rasanya pedas. Sepet dan legit. Terasa hangat bahkan cenderung panas. Aromanya juga enak. Gak terlalu wangi. Enak, Lur. Yakinlah 🤣. Cocok ini buat penikmat SKT.

rokok cengkeh murniKretek Cengkeh Murni ini bikinan pabrik dari Blitar, Lur. Isinya 12 batang. Bandrol cukainya 7.500. Tapi harga di warung rokok cuma 6.000. Murah kan? Roki belinya di toko Bu Luvi, Turi, Sleman. Tokonya di tengah perkebunan salak. Lumayan lengkap juga tuh koleksi rokoknya, Lur. Sayangnya, emang agak jauh lokasinya dari kota.

Silakan kalo ada yang mau nyobain bakar Cengkeh Murni dari Blitar. Lumayan mantap, nih. Gak semua rokok indie yang harganya murah itu bakal gak enak. Enak dan tidaknya itu relatif. Karena rasa itu urusan hati setiap orang. Kalo jodoh, ya, terasa enak. Tapi andaikan gak jodoh, rokok yang harganya mahal juga gak bakalan terasa enak. Ya gak, Lur? Cengkeh Murni ini kata Roki enak. Tapi belum tentu enak kalo kretekus yang ngrasain. Rasa emang penuh misteri, Lur. Kayak dia tuh…

Silakan kalo ada kretekus yg udah pernah bakar Cengkeh Murni berbagi cerita, ya.

Salam sebat.

𝐆𝐮𝐝𝐚𝐧𝐠 𝐁𝐚𝐫𝐮 𝐎𝐫𝐢𝐠𝐢𝐧: Selera Jawa Timuran

Sudah lama sebenarnya Roki pingin bakar Gudang Baru Origin ini, Lur. Karena katanya mirip dengan Surya. Bikin penasaran. Ada lagi yang Roki cari sampe sekarang belum ketemu. Nama rokoknya Djitoe Slim. Bikinan Solo. Terakhir ngrasain Djitoe Slim di Madura. Tahun 2015 kalo gak salah. Nyari lagi sampe sekarang gak ketemu. Dulu waktu di Madura rasanya enak tuh. Gak tahu kalo sekarang, ya.

Gudang Baru Origin ini Roki belinya di toko Djaya. Harganya 15k. Cukainya 12.250. Tahunnya 2021. Batangannya sepintas mirip Garpit. Panjang batangannya agak lebih panjang sedikit Gudang Baru dibandingkan Djarcok Extra.

gudang baru originDesain bungkusnya rame. Warna dasarnya merah marun ditumpangi font warna emas. Logo gudang dalam bingkai emang mirip kayak logonya GG ya, Lur. Mirip gak, sih? Di sampingnya gudang, dalam bingkai itu ada dua pohon pinus, lalu ditambahi 5 bintang di langit. Secara keseluruhan gak mirip sama GG sih. Apalagi satu bintangnya berwarna merah. Hanya mungkin, konsep dasarnya terinspirasi dari GG. Mungkin lho, ya.

Gudang Baru Origin ini tarikannya mantap, Lur. Rasa hangatnya terasa di mulut dan tenggorokan. SKM ini cocok buat selera jawatimuran. Kalo dibilang mirip, mirip dgn apa, ya… Surya 16? Mirip. Sepet dan pedasnya, gurihnya. Juga ada yg bilang mirip Garpit tapi lebih sotf aja. Kayaknya Gudang Baru Origin ini lebih mirip sama Andalan yg bungkusnya merah itu, Lur.

Hanya saja, Gudang Baru Origin lebih pedas dan lebih panas. Aromanya juga mirip. Sekali lagi Roki bilang, kalo bisa dibilang mirip, Gudang Baru ini rasanya emang mirip. Mirip Surya, mirip Garpit, juga mirip Andalan. Secara keseluruhan enak nih. Fully recommended. Roki abis 2 batang 🤣🤣🤣.

Jadi siapa, nih, yang udah pernah bakar Gudang Baru Origin? Cerita dong, Lur. Kali aja beda dengan apa yang Roki rasakan. Biar referensi rasanya makin luas. Agar kretekus punya bekal sebelum mencoba Gudang Baru Origin.

Salam sebat.

rokok casual hero

𝐂𝐚𝐬𝐮𝐚𝐥 𝐇𝐄𝐑𝐎: Piknik Rasa Sampai Siantar

Ini SPM dari Siantar, Lur. Casual Hero. Jika menilik harga, untuk kelas rokok putihan, harganya masih di bawah putihan mazhab besar, Lur.

Roki belinya 26K. Bandrol cukainya 29725. Isinya 20 batang. Cukainya bertahun 2021.

Kertas batangannya agak tebal jika dibandingkan dengan kertas batangan rokok putihan biasa. Ujung isapnya juga full desain bertuliskan Hero berwarna dasar biru celana jeans. Panjang batangannya sama persis dgn Djarcok Extra 8,2cm. Badannya juga gede.

rokok casual heroAromanya enak. Legit. Waktu nyala korek menyentuh ujung bakar langsung krasa khas tembakau kayak lazimnya rokok putihan itu, Lur. Tarikannya ringan. Rasa pertama terasa langu. Hangat. Lalu gurih. Roki paling gak bisa, sih membedakan rokok putihan, Lur. Kayaknya mirip-mirip semua. Bedanya antara nyegrak dan gak nyegrak. Casual Hero ini halus. Gak nyegrak. Enak aja. Cuma lebih halus rokok putihan Dives dari Kudus.

Penyuka rokok putihan kayaknya perlu nih nyobain. Biar tahu perbedaan rasanya.

Desain bungkusnya keren sih, bergambar kantong belakang celana jeans. Asyik.

Kalo ada perokok yang udah pernah bakar Casual Hero silakan berbagi cerita. Kali aja ada yang mau icip-icip alias piknik rasa.

Salam sebat.

diplomat menthol

𝐃𝐢𝐩𝐥𝐨𝐦𝐚𝐭 𝐌𝐞𝐧𝐭𝐡𝐨𝐥: Manis dan Adem di Bibir

Roki jarang melihat orang merokok Diplomat Menthol di Jogja. Atau mungkin belum ketemu aja, sih. Makanya kemarin Roki beli. Harganya 14K. Padahal bandrol cukainya 20.425.

Kok bisa jauh gini ya, harga cukai sama harga jual di warung?
Atau jangan-jangan mbak warungnya salah hitung, nih. Tadi Roki beli dua bungkus. Sebungkus Berry Pop harganya 23K. Diplomat Menthol 14K. Roki kasih uang 50K. Kembaliannya 13K. Bener, sih. Tapi, kok bisa murah jauh dari harga cukai, ya? Hmmm…

diplomat mentholBaru aja buka bungkusnya, aroma mentholnya dah terasa, Lur. Saat dibakar pertama, dinginnya langsung nendang. Agak nyegrak, sih, tapi aroma segar dan wanginya enak. Jadi gak terasa nonjok nyegraknya. Pernah ada yang komen istilahnya, nyegrak2 manja 🤣.

Manisnya juga enak nih. Cocok buat yang suka menthol. Tapi buat penikmat SKT kayak Roki emang gak jodoh, sih.

Perokok SKT biasanya gak suka dengan rokok aroma wangi walaupun segar. Apalagi rokok capsule. Kadang beli tapi biasanya karena suasana aja. Sedang pingin nyoba gitu, misalnya.

Jadi, siapa nih yg udah pernah nyoba Diplomat Menthol? Menurut Roki ini termasuk menthol yg enak, Lur. Tapi kalo jodoh ya 🤣.

Salam Sebat.

fajar berlian

𝗙𝗮𝗷𝗮𝗿 𝗕𝗲𝗿𝗹𝗶𝗮𝗻 𝗝𝗠: Local Pride from Tulungagung

Fajar Berlian JM adalah local pride dari Tulungagung, Lur. Bungkusnya berventilasi. Ada lubang anginnya. Biar kelihatan, kalo batangan di dalam bungkusnya diselimutin sama kertas grenjeng. Unik, sih. Tapi penggarapannya kasar. Desain bungkusnya gak usah dibahas, ya. Kita langsung bakar aja. Nyicip rasanya.

Aromanya dah kerasa, nih kalo Fajar Berlian bakal pedas. Tapi setelah dibakar ternyata gak begitu pedas. Pedas tapi gak begitu pedas. Pedasnya, pedas cengkeh. Di lidah juga terasa cengkehnya. Saat diisap juga bunyi cengkehnya terdengar halus. Ada juga rasa sepetnya. Tapi secara keseluruhan menurut Roki ini masih krasa tawar. Lumayan nih buat teman ngopi siang ini.

Harganya Roki beli di Tobeko 11K. Cukainya 7200. Expired-nya tertulis di bagian bawah bungkusnya bertanggal 23 Februari 2021. Batangannya sama panjang dan besarnya, saat dijejerkan dgn rokok harian Roki, Djarcok Extra.

Fajar Berlian JM cocok nih buat pilihan akhir bulan. Walaupun Roki gak habis sebatang. Gak jodoh. Tapi secara keseluruhan ini masih mashok, Lur. Masih kategori standar SKT pada umumnya. Gak ngegaruk tenggorokan.

Kalo ada yang pernah nyobain silakan berbagi cerita, ya. Kali aja beda dengan apa yang Roki rasakan.

Eh, ngomong-ngomong apa itu kepanjangan JM, ya?

Selamat makan siang. Tetap jaga prokes, Lur.

Salam sebat.

sin kujang mas

𝐒𝐢𝐧 𝐊𝐮𝐣𝐚𝐧𝐠 𝐌𝐚𝐬: Cita Rasa Herbal yang Layak Coba

Selain Sehat Tentrem, Indonesia juga punya banyak lagi produk rokok kretek herbal yang gak ada di luar negeri, Lur. Salah satunya bernama Sin. Variannya banyak. Salah satunya yg ini, Lur: Kujang Mas. Kalo ST bikinan Jombang, Sin ini bikinan Malang.

Di beberapa warung rokok di Jogja tersedia kretek Sin. Tapi memang kalah pesat jika dibandingkan dgn ST. Sistem distribusi Sin menggunakan sistem penjualan langsung. Itu tertulis di bungkus bagian bawahnya. Mungkin kayak MLM itu, ya? Iya gak sih, Lur?

sin kujang masBungkusnya hijau tua. Nama brand-nya tertulis menggunakan tinta emas. Gak ada perlakuan istimewa dari bungkusnya, Lur. Cutting bungkusnya juga kasar. Penataan batangannya di dalam bungkus juga gak rapih. Kertas grenjengnya juga lecek. Bahkan finishing-nya, kalah jauh dengan kebanyakan produk kretek indie yang sudah pernah Roki unggah.

Sama-sama produk herbal tapi beda jauh dengan ST yang memperlakukan batangan kreteknya dengan pelindung berlapis. Karena mungkin, ST menganggap batangan produknya sangat istimewa. Sehingga bungkusnya berlapis. Merasa berbeda dengan rokok produk lain. Mungkin begitu kira-kira maksudnya, ya. Mungkin.

Harganya Roki beli di toko Djaya 19k. Banderol cukainya 17k. Isinya 12 batang. Panjang batangannya mirip dengan rokok harian Roki, Djarcok Extra.

Tarikannya mantap. Rasanya sepet beraroma rempah yg sangat tipis. Pedas cengkehnya terasa. Secara keseluruhan rasa Sin Kujang Mas ini halus. Termasuk aromanya. Kalo buat penikmat SKT yg terbiasa dgn rasa gurih, legit, dan manis, kretek ini kurang cocok. Tapi bagi yang suka dengan rasa halus masih mashook. Beberapa teman Roki yang nyoba malah bilangnya, “Kok tawar ya rasanya.” Sebenarnya sih rasa Sin Kujang Mas ini masih lumayan mashok, Lur. Roki abis juga sebatang. Maklum, mulut asbak 🤣.

Siapa yang udah pernah bakar Sin silakan berbagi cerita, ya. Kali aja beda dengan apa yang Roki rasakan.

Salam sebat.