rokok terbit

Terbit: Bersinar Layaknya Matahari

Ada yang baru dari Boyolali, Lur. Namanya Terbit. Mungkin harapan pemilik pabriknya, SKT ini maunya sunrise terus kali, ya, gak mau sunset. Mungkin lho, ya. Harapan, kan, juga kayak doa.

Desain bungkusnya kayak lagi musim pake warna-warna terakota gini, ya. Warna bungkusnya pun mirip rokok Bagas. Kayaknya nanti setelah Terbit, jangan-jangan bakal ada lagi kretek baru yang pake warna beginian, nih.

Roki beli kemarin harganya 7000. Bandrol cukainya 6000. Isinya 12 batang. Ukuran batangannya lebih pendek sedikit dibandingkan rokok harian Roki, Djarcok Xtra. Rajangan tembakaunya rada “hancur”. Beda dengan Bulls kretek.

Aroma sausnya kuat banget, Lur. Tajam menusuk ke dalam hidung. Tarikannya mantap lazimnya SKT. Rasanya sepet. Hanya sepet. Roki gak merasakan rasa lain nih. Jangan-jangan ada yang salah dengan indra perasa di mulut nih. Roki paksa sampe nyaris habis satu batang, rasanya tetap sepet. Tawar. Gak ada muncul rasa lain.

Kalo udah ada yang pernah nyoba bakar Terbit monggo berbagi cerita, Lur. Apakah emang sepet nih rasanya? Kalo after taste-nya ada, sih, terasa pedes dikit.

Leave a Reply

Your email address will not be published.